Friday, January 23, 2009

Penyakit Tak Ingat @ Lupa

Al-Quddus, salah satu Asma'ul Husna sebutan Nama Allah, yang bererti Dia yang bebas dari segala kesalahan, kelupaan. Bebas dari ketidakmampuan serta berbagai macam kekurangan. Semua sifat yang dimiliki Allah berbanding terbalik dengan sifat manusia, yang salah satunya tak ingat atau lupa!

Lupa maknanya tak ingat atau hilang ingatan, samada secara sementara ataupun kekal. Ia juga dikenali sebagai Amnesia. Lupa, adalah sifat manusia. Orang yang lupa dikatakan manusiawi. Tingkatan lupa inilah yang membezakan orang itu pandai, cerdas, bijak atau bodoh. Nabi atau Rasul Allah, diberikan kelebihan olehNya, kerana itu nabi atau rasul dikenali sebagai pandai atau pun tidak pelupa.

Adakah sifat lupa ini menguntungkan atau merugikan manusia? Di era ilmu pengetahuan yang serba canggih ini, dengan adanya sistem komputer misalnya kita tidak lagi mengalami kesulitan untuk mencari semula 'file' atau dokumen bila suatu ketika kita 'lupa' terhadap 'files' yang kita buat semalam, bahkan beberapa tahun yang lalu. Itu semua kerana adanya 'memory' di dalam sistem komputer yang berupaya menyimpan data dalam files tersebut. Kita juga boleh membuka 'history' untuk melihat kembali 'sites' yang kita buka beberapa ketika yang lalu samada semalam, minggu lepas, bahkan bulan lepas. Subhanallah! Kalau manusia saja sudah begitu mudahnya dapat mencipta perkara yang begini canggih, bagaimana pula dengan Allah SWT sebagai 'Maha Pencipta'?


Sebagai Yang Maha Pencipta, Allah Maha Tahu akan kekurangan atau kelemahan yang dimiliki makhlukNya. Kerana itu Ia menyediakan peraturan-peraturan tertentu berkenaan dengan hubungan 'ubudiyah', hubungan antara manusia dengan Yang Khaliq. Contohnya, jika kita sedang berpuasa, lalu kerana terlupa, kita telah dengan tidak sengaja minum atau makan sesuatu, Allah SWT telah memberikan kemudahan akan 'kesalahan' ini, dengan tidak terbatalnya puasa yang dikerjakan itu. Dalam melaksanakan solat, jika kita terlupa mengerjakan salah satu rukun solat atau terlupa membaca bacaan dalam satu rukun, kita diberikan kemudahan olehNya dengan melakukan sujud Sahwi.

Apabila usia sudah meningkat tua, kita juga akan mengalami kemunduran daya ingat, iaitu nyanyuk. Ia juga dikenali sebagai 'Dementia Senilis'. Untuk perkara ini, Allah juga memberikan kemudahan pada makhlukNya dengan tidak 'dicatatnya' segala amalan buruknya hingga keadaannya kembali pulih, sebagaimana orang sakit jiwa.

Kita akan mudah terkena penyakit lupa atau hilang daya ingatan ini atas beberapa faktor. Di antaranya, trauma (kecelakaan), penyakit jiwa (psikologis), serta penuaan. Trauma mampu menyebabkan orang lupa, kerana goncangan yang berlaku di otak sebagai pusat susunan saraf. Ini termasuklah pusat fungsi memori. Demikian halnya dengan penyakit, misalnya tumor otak, hipertensi, atau stroke. Semua ini menyebabkan terganggunya fungsi memori. Gangguan psikologi juga tidak kurang penting peranannya dalam hal ini. Stres yang berpanjangan membuat orang tidak mampu menumpukan perhatian, sehingga lupa mengingati hal-hal yang bahkan baru saja terjadi. faktor penuaan pula, kerana jaringan-jaringan dalam tubuh manusia mengalami proses kemunduran fungsi tubuh, termasuk otak.

Sepertimana pisau, pada dasarnya daya ingat manusia itu mampu dilatih. Demikian pendapat para ahli. Semakin diasah pisau itu akan menjadi semakin tajam, semakin mudah dipakai untuk memotong. Semakin banyak kita gunakan otak kita untuk melakukan aktiviti, menyelesaikan masalah, membaca, mengira, semakin tajam daya ingatan kita. Kerana itu Rasulullah Muhammad SAW menganjurkan kita untuk selalu melakukan ibadat berzikir, mengingati Allah, untuk melatih ketajaman memori kita, agar tidak diberikan 'kelupaan' oleh Allah yang pada akhirnya akan merugikan diri kita. Allah perintahkan kita untuk berzikir paling tidak paling kurang sebanyak 5 kali sehari (sesudah solat fardu) agar daya ingat kita kepadaNya tidak luntur atau 'tumpul'. Semakin sering kita berzikir, semakin dekat hubungan kita dengan Allah. Dalam sebuah hadis disebutkan kekerapan berzikir akan dapat membantu kita dalam menghadapi 'sakaratul maut', kerana dalam keadaan yang demikian Allah memberikan kenikmatan kepada kita dengan 'tidak lupa' menyebut NamaNya. Subhanallah!

Tidak diciptakan segala sesuatu oleh Allah kecuali dengan hikmah. Demikian halnya dengan 'lupa'. Lupa kadang-kadang dapat kita jadikan sebagai 'nikmat' yang Allah berikan kepada kita. Bayangkan seandainya kita mampu mengingat segala kejadian yang menimpa kita sejak dalam kandungan hingga dewasa. Proses bagaimana kita dilahirkan, apakah ianya berlaku di rumah ataupun di rumah sakit. Masa-masa dimana kita mengalami rasa sakit, ngeri, dan berbagai pengalaman yang jika saja kita mampu mengingat semua itu, akan membuat kita merasa 'sedih'. Selama perjalanan hidup seseorang, tidak semua orang mengalami proses hidup yang bahagia senantiasa, suka dan duka silih berganti. Kadang kala terlalu 'menyakitkan' untuk diingati. Dalam keadaan ini sudah seharusnya kita bersyukur kita diberikan oleh Allah 'lupa' ini. Tapi jangan lupa, kerana 'lupa' hidup kita boleh 'terjerumus'. Tidak tercapai cita-cita, terganggunya hubungan dengan orang lain, terputusnya tali silaturahim, adalah sejumlah kesan negatif dari penyakit lupa ini.

Seperti contohnya sebuah gelas, yang terbatas daya tampungannya. Daya ingatan kita juga bukannya luas tak terhingga. Catatan, notebook, organizer, agenda, electronic diary, atau apapun jenis media yang membantu daya ingatan kita, akan membantu kelancaran kegiatan sehari-hari. Meski ada banyak cara untuk menghindari atau mengurangi penyakit lupa ini, namun cara yang terbaik hanya satu, sebagimana yang diajarkan Rasulullah, tak lain melainkan 'zikrullah'!

Related Posts :



No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Blog Widget by LinkWithin