Friday, July 31, 2009

Cuma Dia












Tajuk Novel : Cuma Dia
Karya : Norzailina Nordin
Penerbit : Alaf 21
Terbitan : 2009
Halaman : 503 mukasurat
Harga : rm19.90


BERTEMU Iqbal merupakan perkara terindah dalam hidup Dalila. Lelaki itu terlalu sempurna di mata dan hatinya. Iqbal kacak, berkarisma dan mempunyai aura yang memikat. Tetapi ada sesuatu yang mencetus rasa curiga Dalila.

Siapa Iqbal sebenarnya? Jejaka itu terlalu perahsia. Entah kenapa, Iqbal ke luar negara hilang tanpa khabar berita. Dalila tenggelam punca. Langkah jejaka itu tidak dapat dijejak. Sendirian dia mengekang kesedihan yang bertandang.

Dipertemukan dengan Hilman oleh si ayah ibarat air diminum terasa duri, nasi dimakan terasa sekam. Agenda tersirat seorang ayah dapat ditelah. Rupa-rupanya, Hilman adalah anak kekasih lamanya. Namun, Dalila akur jika itu sudah suratan. Apatah lagi Hilman berperibadi mulia.

Lima hari sebelum sah menjadi suri hidup Hilman, Iqbal tiba-tiba muncul di depan mata! Dalila ingin meraung sekuat hati. Tapi dia tidak mampu mengubah keadaan. Dia serba salah.

.....................................................................

Novel ini ada banyak cerita. Banyak watak. Ada kalanya saya terasa pening membaca novel ini. Seringkali terkeliru dan tercari-cari yang mana satu watak hero dan heroin yang sebenarnya. Juga terfikir apakah relevannya sesetengah watak itu diwujudkan. Di samping watak Dalila dan Iqbal, ada juga cerita tentang Ikhwan, Mimi, Yanie, Farish, Nina, Danial, Dewi Ariffah, Vanessa, Meor Hasan, Jenny dan ramai lagi.

Dalila seorang peguam berkenalan dengan Iqbal seorang jejaka yang berjaya mencuri hatinya. Namun Iqbal penuh dengan rahsia dan sering membuatkan Dalila tertanya-tanya. Perasaan curiga Dalila semakin kuat pabila mengetahui yang Iqbal selalu membawa sepucuk pistol bersamanya setiap kali keluar berdating. Di pertemuan terakhir kali sebelum Iqbal berlepas ke Tanzania, Iqbal mencurahkan isi hatinya terhadap Dalila. Pinta Iqbal supaya Dalila menunggu kepulangannya walau seberapa lama jarak masa memisahkan mereka. Dalila kelu.

Ikhwan, adik Iqbal amat menyenangi Mimi tetapi tidak tahu cara untuk mendekati gadis itu. Mimi bersama teman-temannya selalu bertandang ke bistro tempat Ikhwan bekerja untuk makan. Dengan menyamar sebagai Eman akhirnya Ikhwan dapat juga mendekati Mimi. Namun dalam percintaan pasti ada juga dugaannya. Yanie menabur fitnah yang Ikhwan pernah menidurinya dan menginginkannya semasa mereka berada di Bangkok.

Farish, teman serumah Iqbal pula selalu bermain chatting dengan seorang gadis dari Indonesia bernama Dewi Arifah. Setelah beberapa bulan berchatting tibalah masa untuk mereka bertemu dan bertentang mata. Pertemuan di Singapura antara Farish dan Dewi Arifah ditemani oleh Daniel. Ternyata Dewi Arifah adalah seorang gadis yang cantik dan amat memikat hati Farish. Namun siapa menyangka bukan Farish seorang saja yang terpikat dengan Dewi Arifah. Daniel yang akan melangsungkan perkahwinan dengan Nina dalam masa tak sampai sebulan juga jatuh cinta pandang pertama terhadap gadis dari seberang itu. Di antara mereka berdua, Daniel lebih cepat dan berani bertindak dengan memutuskan pertunangan dengan Nina lalu berkeputusan untuk berkahwin dengan Dewi Arifah. Hancur luluh hati Farish pabila kekasih pujaan hati telah disambar orang. Sudahlah begitu Puan Amy pula datang memaki Farish dan meletakkan kesalahan pada Farish sebagai penyebab keluarganya huru-hara. Baginya Farishlah penyebab Daniel berkenalan dengan Dewi Arifah dan berani memutuskan pertunangan dengan Nina.

Ayah Dalila, Meor Hasan, ditakdirkan bertemu semula dengan bekas kekasih lamanya Jenny. Walaupun masing-masing telah berumahtangga dan mempunyai keluarga sendiri tetapi masing-masing masih menyimpan rasa cinta yang disemai dulunya. Pertemuan sulit demi pertemuan sulit dicipta mereka di belakang pengetahuan pasangan masing-masing. Namun Dalila dan Hilman dapat mengagak kelainan dan keceriaan luar biasa yang dipamirkan mereka setiap kali selepas bertemu. Untuk menyambung cinta yang dulunya terputus di tengah jalan, Meor Hasan dan Jenny bercadang untuk menyatukan anak mereka, Dalila dan Hilman dengan ikatan perkahwinan. Dalila serba salah antara menerima Hilman sebagai suami dan menepati janjinya dengan Iqbal. Merata Dalila mencari Iqbal. Samada bertanyakan adik Iqbal, Ikhwan mahupun ke tempat kerja Iqbal tetapi semuanya memberi jawapan yang mengecewakan. Semuanya tidak tahu di mana Iqbal berada dan bila Iqbal akan pulang. Dalila pasrah lalu menerima lamaran Hilman.

Dua tiga hari perkahwinan menjelang tiba Iqbal muncul di pejabat Dalila dengan penampilan yang amat berbeza. Kepayahan dan kesulitan yang telah dialami jelas terpancar di mata Iqbal. Dalila serba salah. Namun keputusan telah dibuat. Kad undangan sudah diedarkan. Majlis tetap berlangsung juga. Dalam terpaksa Iqbal melepaskan Dalila. Namun sehari setelah perkahwinan Hilman-Dalila berlangsung Meor Hasan telah membuat satu pengakuan yang mengejutkan Hilman. Pengakuan yang tidak dapat diterima oleh Hilman. Lalu akhirnya Hilman telah membuat satu keputusan yang mengejutkan semua orang.

Related Posts :



No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Blog Widget by LinkWithin